Kisah sex memantat emak No credit srilankan sex mobile video chat web

Tak disedari perbuatannya telah diperhatikan oleh emaknya. Perlakuan itu berulang buat kali keduanya setelah kelesuan mereka hilang. Amran turun dari tubuh emaknya apabila azan Isya’ pula berkumandang. Setelah pelita dipasang rumah mereka terang kembali. Dia melihat emaknya masih berbaring dalam keadaan telanjang bulat. Leha yang sudah dua tahun menjanda terangsang juga apabila melihat kelakuan anaknya. Apabila air telaga yang dingin itu membasahi kain kemban yang dipakai oleh makcik Senah, jelas pada pandangannya susuk badan makcik Senah yang sungguh menggiurkan. Amran mula mengacu kepala batang pada lubang pantat emaknya. Sedapnya Am…” Sambung Leha sambil mencengkam kepala anaknya.

kisah sex memantat emak-51

Rumah kampung yang dibina tinggi bertangga kayu hutan itu hanya mempunyai ruang barenda, sebuah bilik dan dapur yang masih menggunakan dapur kayu bertungkukan batu cegar yang telah dikutip dari sungai di hujung kampung.

Setelah selesai membantu Amran di kebun getah, maka di sebelah petangnya Leha juga terpaksa membantu Amran turun ke bendang untuk mengerjakan sawah padi.

Mata Amran tertumpu pada celah kelengkang mak cik Senah. Lepas ni kita rehat.” Jawab Amran sambil meniarap di atas tubuh semaknya buat kali kelima. Dia mahu biar Amran rasa emak dia juga memang hendakkan batangnya bukan kerana terpaksa. Mereka tidak hiraukan suara bilal yang melaungkan azan. Apabila Leha membalas pelukannya, Amran meragut bibir emaknya dengan bibirnya.

Kemaluan mak cik Senah yang tidak lebat bulunya kelihatan begitu cantik. ” Tanya Leha apabila Amran masih menghisap putting buah dadanya dan meraba-raba pantatnya. Walau pun sudah letih dan tidak bermaya, Leha tetap melayan anaknya dengan bertenaga. Dia juga mahu anaknya akan mengulangi perbuatan lagi pada masa akan datang. Leha menggunakan segala kepakaran dan pengalamannya supaya Amran cepat memancut. Hampir sejam batangnya menujah pantat emaknya barulah dia membuat pancutan air yang pekat dan hangat.

Maka terdedahlah badan mak cik Senah yang cantik itu.

Amran terpegun melihat tubuh mak cik Senah yang tidak dibaluti seurat benang pun. Amran mengambil kesempatan ini untuk menatap tubuh mak cik Senah yang sentiasa di dalam khayalannya.

Puting buah dada mak cik Senah juga jelas kelihatan disebalik kain kembannya yang basah itu.

Setiap kali Amran menghampiri telaga itu, mak cik Senah pasti menegurnya.

Biasanya adalah perkara-perkara yang ditanya oleh mak cik Senah.

Comments are closed.